real or fake friends ?

Udah kepikiran posting tulisan lagi sejak lama tapi mungkin baru dikasih waktu sekarang ( re : lupa password) jadi selama ini aku menghabiskan waktu bertapa buat nginget-nginget password wordpress. Engga kaget juga sih, udah sering aku lupa password wordpress ya biasalah efek kebanyakan masukin password ke berbagai aplikasi. dan jalan satu-satunya Cuma masukin password yang aku punya satu-satu, nyebelinnya ya begitu udah sukses log in jadi lupa mau posting apa saking lamanya berkutat sama yang namanya ‘password’ /banting laptop/

tapi sekarang, sudah pulih semua ingatanku. jadi, update blog dulu deh biar tambah ‘tjakep’

————–

“masa-masa SMA tu masa-masa deket-deketnya dek sama temen” itu sih kata sodara-sodaraku yang udah pada ngalamin SMA. Sekali lagi ini ni, itu sih kata mereka, lain sama kataku. Enggatau kenapa udah mau setaun SMA masih aja enggabisa ngrasa greget sama temen-temennya, buat kenal dan deket aja susah, ya walaupun aku sadar diri kalo aku emang susah sosialisasi.

Sebenernya sih aku emang agak minder deket sama mereka si temen baru, serius ni aku keliatan nakal banget ada di lingkup mereka. Entah apa akunya yang emang nakal atau mereka yang terlalu nyrempet sempurna. Ya rata-rata mereka lulusan pondok pesantren sedangkan aku sendiri Cuma lulusan sekola swasta /jedotin jidat/

Sampe-sampe kalo guru pertama liat kita mungkin kesannya pertama nunjuk aku sembari mikir ‘ini anak ada bibit nakal, wah dari penampilan aja udah engga beres’ sambil pasang muka curiga gitulah. Terus aku kudu gimana coba kalo emang udah dikasih muka yang kayak begini?. Dan yaa pasti pertama kali batinku langsung bilang ‘wah mereka baik ya, cantik juga, mana akhlaq nya bagus keliatan itu dari mukanya yang bersinar’ sadar diri sih mukaku emang muka-muka suram, emang gitu kalik ya pikiran orang ngliat aku -__-

Dan sampai akhirnya ada sedikit problem dikelas ku, yang –sorry- seketika mbuat aku mendadak ilfil sama kalian-kalian. Siapa juga sih yang mau di bilang tukang ngadu? Engga adalah pastinya, orang aku sendiri juga anak yang belum bener. Mikir aja sih, tega ya tega banget tau temen sendiri salah tapi langsung lapor seenak jidat, yaelaah hati nurani dimana woy, bukannya bisa ya di ingetin dulu pelan-pelan? Yaampun kalian terlalu nganggep ini masalah yang langka semacam penyakit yang pertama kali nongol, tapi sayangnya kalian salah ngasi penawarnya. ya kalian mikir ntar dihukum terus masalahnya kelar gitu? Dimane-mane orang yang uda di cap karena salah engga langsung hilang setelah dihukum. Oke aku tau kok kalian anak-anak bener yang belum pernah dilaporin temen sendiri yang akhirnya mbuat kalian dijeblosin ke rana hukum sekolah (?) tapi setidaknya jangan gegabah lah temen yang kalian laporin itu juga masi punya hati kalik, mereka juga bisa sakit hati. Cuma ngingetin aja sih besok kalian juga jangan mara kalo masalah kalian balik di otak atik sama orang lain.

Kecewa, pasti. Dibalik kesempurnaan penampilan ternyata engga mencermikan kesolidaritasan antara kita semua, terlalu patuh sampai-sampai kalian lupa menjaga perasaan teman se almamater. Santai aku engga mara sama kalian, apalagi sebel. Aku tetep jadi aku yang biasanya kok ke kalian. Gimanapun kita ini temen, maaf itu pasti ada, pasti.

Cukup satu, bercerminlah atas ketidak sempurnaan kalian. Pikirkan kembali, pantas kalian melakukan itu? Ha?

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: